dia tidak akan MENYENTUHMU sebelum bernikah denganmu...
dia tidak akan MEMANGGILMU SAYANG sebelum bernikah denganmu...
dia tidak MELIHAT AURATMU sebelum bernikah denganmu...
dia tidak akan menyebabkanmu LALAI DARI MENJADI HAMBA ALLAH YANG BAIK.
wallahu'alam. :)

Monday, January 31, 2011

Karnival Forteen 2011 :)

Assalamualaikum..



Alhamdulillah.. semalam ana dan junior ana yang juga sahabat ana, Hafizah pergi ke Masjid Bukit Indah,Ampang.Selangor.
semalam (30/1/11) Alhamdulillah kami "berjaya" meredah hujan. huhu. semalam hujan seharian sampai la ke hari ini (31/1/11). Pasti ada hikmah. :)

walaupun hujan namun karnival ini tetap meriah..Alhamdulillah..mendapat sambutan yang baik dari semua peringkat umur. kami juga sempat bertemu dengan Ustaz Hasrizal dan anak-anak nya yang comel belaka..huhu..
ana juga bertemu dengan adik Atiqah yang ana kenal di facebook. ukhuwah fillah abadan abada ye! insyaAllah.. (^_^)

Atiqah: kak,saya nak balik dah.
ana:ok. jaga diri jaga iman.Assalamuaalaikum.
Atiqah:wa'alaikumussalam
hafizah: kakak? kak syira dia form berapa?
ana: huhu..form 4..
hafizah: biar betul! tinggi nya..
ana: haha..tahu tak apa.. :D

p/s: Atiqah dirimu tinggi dari ku...oh! kejelesan melanda~ (^_*)

ok sambung cerita...

kami beli apa? huhu..ana cuma beli stiker Bebas Gaza. tak ada duit~~ (T_T) itulah penangan orang yang 'tanam anggur' sekarang.. :D
Hafizah pula beli buku berkaitan Palestine.apa tah nama nya..lupa.. :)
"hafizah yang comey...nanti akak nak pinjam~~~ " hehe..

kami balik dalam pukul 6..lama kan? dari lebih kurang pukul 9.30 hingga pukul 6.. :D

kami sempat dengar konsert Al-Farabi Band. salah satunya tajuk dia "Apa Sebenarnya".. sangat la tersangat menyusuk kalbu..Allah... bukan kerana muzik nya..tapi kerana maksudnya....Allahu akbar.. ni la liriknya..hayatilah ia...
sekian sahaja dari ana..huhu... wassalam.. :)


Ya ALLAH jadikan perjuanganku
Hanyalah untukmu bukanlah untukku

Engkau ingin berjuang, Tapi tak mampu terima ujian
Engkau ingin berjuang, Tapi rosak oleh pujian
Engkau ingin berjuang, Tapi tak begitu setia kawan
Engkau ingin berjuang, Tapi tak sanggup berkorban
Engkau ingin berjuang, Tolak ansur kau tak amalkan
Engkau ingin berjuang, Masa tak sanggup kau luangkan
Engkau ingin berjuang, Tapi tak sanggup terima cabaran
Engkau ingin berjuang, Kesihatan kerehatan kau tak sanggup korbankan

Engkau ingin berjuang, Disiplin diri kau abaikan
Engkau ingin berjuang, Diri kau tak kau tingkatkan
Engkau ingin berjuang, Karenah isteri kau tak tahan
Engkau ingin berjuang, Rumahtangga lintang-pukang
Engkau ingin berjuang, Janji kurang kau tunaikan
Engkau ingin berjuang, Tetamu kau kau abaikan
Engkau ingin berjuang, Anak isteri kau lupakan
Engkau ingin berjuang, Kekasaran kekerasan engkau amalkan

Engkau ingin berjuang, Kasih sayang kau cuaikan
Engkau ingin berjuang, Pandangan kau tak selaraskan
Engkau ingin berjuang, Tapi tak sepenuh terima pimpinan
Engkau ingin berjuang, Tapi ingin jadi pemimpin
Engkau ingin berjuang, Jadi pengikut kau segan
Engkau ingin berjuang, Ilmu berjuang kau tinggalkan
Engkau ingin berjuang, Rasa bertuhan kau abaikan
Engkau ingin berjuang, Iman dan taqwa kau lupakan

Sebenarnya.... Yang sebenarnya apa yang kau perjuangkan??

Ya ALLAH jadikan perjuanganku
Hanyalah untukmu bukanlah untukku


Akal Dan Hati.



Di sebuah pondok usang milik seorang hamba, akal dan hati berbual berkenaan kasih dan cinta..
Akal : Assalamualaikum, sahabat.
Hati : Waalaikumussalam...
Akal : Apa khabar iman anda?

Hati terdiam,..
Akal cuba bertanya sekali lagi...
Akal : Apa khabar iman anda?
Hati : Kurang sihat mungkin.
Akal : Mengapa?
Hati : Aku merindui dia segenap jiwaku...
Akal : Dia yang mana, sahabatku?
Hati : Kedua dia. DIA yang hakiki, juga dia yang entah kemana akhirnya..
Akal : Tidak mengapa, Itukan fitrah manusia.
Hati : Tapi rinduku kepadanya kadangkala membuat jiwaku runsing. Fikiranku melayang terbang jauh ke angkasa. Kadangkala ketika beribadah juga aku teringat dia.
Akal : Cintamu padanya, juga cintamu padaNya, cinta padaNya kan yang lebih utama.
Hati : Tapi... Aku benar cinta dia. Aku benar rindu dia. Aku mencintainya kerana Allah. Kami saling menasihati kepada kebaikan. Aku mahu mengejar syurga bersamanya.
Akal : Apa makna cinta?
Hati : Kasih dan sayang.
Akal : Bagiku cinta itu gila.
Hati : Mengapa pula?
Akal : Apabila kita mencintai seseorang, kita asyik teringatkan dia. Apa yang dikata jangan, sebaik mungkin kita elakkan. Apa yang diminta, seboleh mungkin kita usaha. Bila ada yang lain mendekati, bergelodak rasa cemburu. Apa kau rasa begitu?
Hati : Ya. Begitu yang aku rasa.
Akal : Apa kau tahu apa pula ibadah?
Hati : Orang kata ibadah itu taat dan patuh.
Akal : Ibadah itu juga adalah cinta.
Hati : Bagaimana dimaksudkan begitu?
Akal : Ibadah itu cinta. Berkasih-kasihan dengan Tuhan.

Hati terdiam lagi...
Hati : Jadi... Apa sebenarnya yang ingin kau sampaikan wahai akal?
Akal : Fikirkan, kalau kau benar mencintai dia kerana Allah, apa kau ada mengadu kepadaNya?
Hati : Aku puas sudah berdoa. Aku mendoakannya empat puluh kali setiap hari. Siang dan malam! Tegas hati..
Akal : Apa kau berdoa kepadaNya hanya kerana apabila kau terasa jauh dengannya? Apa kau hanya melipatgandakan ibadahmu ketika jiwamu rasa tak tenang?

Hati diam dan tertunduk...
Akal : Bagaimana boleh kau katakan cintamu kerana Allah. Sedangkan kau mengabaikan Dia ketika cintamu dengannya sedang indah bercahaya. Sabarlah wahai hati. Doamu mungkin tidak makbul sekelip mata. Barangkali Allah akan memakbulkannya di lain masa. Barangkali Allah ada hadiah yang lebih berharga untukmu!

Aliran sungai merah terasa semakin deras mengalir ke kepala...
Akal : Cinta kepada manusia yang gila seperti itu, hanya layak disandarkan kepada Allah. Allah menarik cintamu kerana Allah lebih mencintaimu. Allah merindui doa dan tangisan hambanya. Allah mahu kau kembali mengindahkan cintamu kepadaNya!

Hati mula menangis...Sepi..Kesal...

Saturday, January 29, 2011

IKHTILAT?

Assalamu'alaikum..

Alhamdulillah. dapat lagi ana tulis beberapa perkara di blog yang tidak la seberapa ni.

Sebenarnya ana tidak tahu mahu tulis apa di dalam blog,Alhamdulillah kak Nurul memberi idea untuk bertulis tentang ikhtilat. ikhtilat inilah yan
g banyak berlaku sekaarang (T_T)

Apa itu ikhtilat?
-
Ikhtilat merupakan suatu bentuk pergaulan secara bebas yang melibatkan lelaki dan perempuan yang ajnabi. Pergaulan bebas yang tidak di kawal akan membuka pintu maksiat kepada sesiapa sahaja tanpa kita sedari.

Allah....begitu sekali kan?
bahkan kadang-kadang ana bertanya juga pada diri ana "adakah enti menjaga batasan aurah mu wahai syahirah?" "adakah enti cukup menjaga pergaulan mu dengan ajnabi?"

kadang-kadang soalan itu bermain-main di fikiran.
ini juga pesanan buat diriku yang jahil serta dirimu
wahai sahabatku sekalian.

Apabila rijal dan nisa' berjumpa tidak kira atas apa jua keperluan dan keadaan perlulah berteman bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW: "Tiada akan menyendiri seorang lelaki dan seorang perempuan itu melainkan syaitan akan menjadi orang yang ketiga."

Tapi kini? Allah....
ana bersekolah di sekolah harian dari darjah 1 hingga tingkatan 5. Jadi ikhtilat ini memang sangat-sangat nampak di depan mata. sedih+kecewa+terseksa mata= Tegur+DOA

tak salah kan berkawan lelaki perempuan?
Pendapat ana, tidak salah andai kita mampu menjaga diri kita dari perkara yang tidak elok dan perlulah di 'pagarkan' (jaga)
agar tidak berlebihan.

Bagaimana?
-jagalah suara kita ketika bercakap dengan ajnabi tidak kiralah anda rijal atau nisa'.
-jagalah aurat kita ketika dengan mereka.
-tutuplah aurah mu seperti yang di gariskan dalam AL-QURAN terutama nisa'. NAMUN tidak terkecuali rijal.
-jagalah pergaulan dengan ajnabi.jangan bergelak berlebih-lebihan dengan mereka. batasinya dengan malu mu. "malu itu perisai orang beriman"
-
Kalau ada peluang untuk minta bantuan dari nisa' (bagi nisa') dan rijal (bagi rijal), mintalah tolong mereka.
-
Tundukkan hati. Sepatutnya apabila kita berurusan dengan bukan muhrim kita perlu risaukan kemurkaanNya. Banyak-banyaklah berdoa semoga urusan dipermudahkan dan bebas daripada fitnah. Minta dariNya supaya dipelihara daripada panahan syaitan.
-tundukkan pandangan mu
.Jangan tertipu dgn matapelajaran kaedah berkomunikasi yang kita belajar "make eye contact with the person you're talking to". Lain lah jika kaum sejenis,itu amat di galakkan untuk bina ukhuwah.


mudah kan? namun perkara yang mudah la sangat susah untuk di buat.
diriku tidak terkecuali.. astaghfirullah (T_T)

ada yang ana nampak siap "pukul-pukul mesra" lagi. Allahu rabbi.

kalau nak tahu,ikhtilat ini lah antara pemulaan berlakunya kes "COUPLE" yang berleluasa. dalam English couple ni berpasangan(betul ke?) . Namun masyarakat melihat couple ini adalah pasangan yang "berkasih" dengan cara tidak halal.senang cerita bercinta la.

khas untuk muslimahku:
wahai muslimahku, kita adalah fitnah terbesar di akhir zaman ini. maka berhati-hati la.
kita antara yang meramaikan Neraka di akhirah kelak (wa iyya dzubillah) maka beringat-ingatlah. kita adalah perhiasan yang indah yang di cipta KHAS oleh Allah S.W.T. maka pelihara lah ia sebaik-baiknya. :)
Tangan yang lembut menghayun buaian boleh MENGEGARKAN DUNIA!

ana tertarik dengan kata-kata Sayyidina Umar Al-Khattab r.a
"Barangsiapa menempatkan dirinya di tempat yang dapat menimbulkan persangkaan, maka janganlah menyesal kalau orang menyangka buruk kepadanya"


"Lalu apa yang telah aku lakukan selama ini...Ya Rabb...tolong ampuni aku...untuk setiap pandangan yang tak terjaga, lisan yang merayu dan hati yang tak terhijab... Ya Rabb...Engkau mengawasi kami tiap detik, karana kasih sayangMu kepada kami Engkau perintahkan malaikat silih berganti menemani kami siang dan malam..."
Wahai jiwa...
Kembalilah kepada asalmu..
Kembalilah kepada fitrah kejadianmu..
Tanyalah pada diri ke mana akan dibawa masa depanmu..
Andai pernah terjatuh dan tersungkur.bangunlah..
Belajar agar tidak tersungkur lagi..


wallahu'alam..
sebarang teguran dan pandangan amat di galakkan.syukran jiddan!

*ada beberapa pandangan ana ambil dari iluvislam.com

Wednesday, January 26, 2011

Ukhuwah Fillah :)

Assalamualaikum...
Alhamdulillah...Allah masih memberi peluang pada diri ana untuk bernafas di bumiNya ini dan memperbaiki diri..

beberapa minggu lps ana berkenalan dengan seorang kakak..dari blog juga..
Allahuakbar...Alhamdulillah.. indahnya ukhuwah kerana Allah..

baru beberapa minggu dah macam bertahun-tahun kenal..huhu..
kami berkongsi cerita suka duka..indahnya.. syukran ya Allah kerana menemukan ana dengan seroang hambaMu yang bagi ana istimmewa sangat-sangat. seorang yang memahami adik dia ni..hehe :D

dialah empunya blog (here) iaitu kak Nurul.
dia duduk jauh dari ana namun dia VVIP dalam hati ana. hihi.. (*_^)
dia juga antara penyokong blog tak seberapa ni. tak tahu la apa yang best dalam blog ni. huhu
namun kadang-kadang ujian sakit itu datang mengujinya. risau juga di buatnya.
tak apa, kakak ana tabah! :)


kakak ku,
Engkau adalah permata yang berharga,
di tutup kemas dalam bekas yang bercahaya,
jagalah aurat dan tingkah laku mu,
moga kerjayaan dunia dan akhirah milik mu.

kakak ku,
Ukhuwah ini di jalin kerana Allah,
diriku hanya insan yang lemah,
Yang banyak silap dan salah,
bimbing lah adik agar tidak jatuh.



Ya Allah,
Kawan ana, sahabat ana,
Rahmati kami meniti usia,
Terpisah kami di alam nyata,
Temukan semula di taman syurga.

Ya Allah,
Sahabat ana, buah hati ana,
Mesra kami penawar duka,
Rindu kami menambah cinta,
Rajuk kami membuah ceria.






.:ADIKMU:.
-Mencari Redhatullah-

Sunday, January 16, 2011

Kata Hikmah :)

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamu'alaikum :)
Alhamdulillah kita masih lagi bernafas di Bumi Allah ini..bersyukurlah..

ana nak kongsi sedikit kata dari seorang ustaz yang bagi ana sangat kena dengan umat sekarang ni.

katanya " Bagimana Allah nak ikut apa yang kamu minta
(doa dan lain2) andai kamu sendiri tidak mengikut apa yang Allah minta??"

muhasabahlah wahai diri dan sahabat sekalian.
kita minta macam-macam dengan Allah, bila Allah tidak perkenankan permintaan kita,kita marah Allah pula?? Allah.... apa tidak malukah kita? kita tidak mahu mendengar perintah Allah tapi nak Allah dengar permintaan kita?! malulah wahai diri!




Thursday, January 13, 2011

Wahai Umat Manusia.!

Khalil Ismail Al Haya, Ketua Whip HAMAS

Beliau berkata:

"ALLAH telah memilih kami yang berada di Palestin untuk berjihad

  • Kami telah dipilih oleh ALLAH untuk mengorbankan jiwa, nyawa, harta, anak-anak kami untuk menentang musuh ALLAH dan mempertahankan Masjid al-Aqsa.
  • Kami juga telah dipilih untuk mewakili umat Islam di seluruh dunia untuk menjadi benteng pertahanan kepada al-Aqsa, kiblat pertama umat Islam dan juga masjid ketiga suci mereka.
  • Kami juga telah dipilih oleh ALLAH untuk menjadikan mati syahid sebagai impian utama kami berbanding kehidupan dunia.
  • Selama lebih 60 tahun, kami hidup di medan pertempuran. Selama waktu itu juga, kami dijajah, dizalimi, diseksa, dibunuh dan juga diperangi.
  • Mengapa? Hanya kerana kami mengucapkan lailahaillallah, dan kerana kami mempertahankan bumi seta masjid kami.
  • Kami akan terus tetap dalam perjuangan sehinggalah setiap daripada kami akan gugur syahid.
  • Kami akan terus memastikan prinsip Islam akan terus dijulang.
  • Namun kami memerlukan sokongan dan bantuan anda.
  • Jikalau kami gugur syahid, dan anda sekalian terus diam membisu dan hanya menyaksikan shaja, nantikan hari pembalasan.
  • Kami akan tuntut dari ALLAH atas kealpaan anda semua.
  • Kami tidak akan reda terhadap kelesuan dan kebisuan anda semua."


Wednesday, January 12, 2011

CERPEN : ROH JIHAD SEORANG SERIKANDI


Hujan turun renyai-renyai. Namun langkah Safiyyah makin laju menuju ke blok Ibnu Khaldun. Sesekali matanya memandang jam di tangan. Masa hanya tinggal lagi 5 minit. Mesyuarat akan bermula sebentar lagi. Peluh mula membasahi dahi sekalipun keadaan di sekeliling dingin dengan hujan yang turun. Dia gusar kali ini dia akan dimarahi. Sekalipun ini baru pertama kali dia melakukan perkara sedemikin, dia masih gentar kerana selaku Timbalan Presiden sudah pasti dia perlu datang awal daripada anak-anak buahnya. Apa yang merungsingkannya lagi hari ini adalah mesyuarat bersama pimpinan ikhwah.

Dia sampai ke muka pintu Dewan Seroja tepat pukul 3.00 petang. Dengan segala kekuatan yang ada, dia buka pintu dewan. Semua mata tertumpu kepadanya. Dia terkaku untuk seketika. Dewan sudah dipenuhi oleh barisan pimpinan. Matanya liar memerhati barisan akhawat, ada satu kerusi kosong di bahagian hadapan, sudah pasti kerusi itu untuknya. Majlis masih belum bermula. Jadi, dengan lagak selambanya dan dengan muka yang bersahaja dia berjalan menuju ke tempat duduknya. Belum sahaja sempat dia melangkah….

Ustazah Safiyyah…boleh ana tahu kenapa ustazah lambat?tiba-tiba ada suatu suara kedengaran di celah-celah orang ramai. Dewan sunyi sepi. Dia mengangkat muka yang sebentar tadi ditundukkan. Sudah dijangka, Presiden itu pasti akan menegurnya. Memang itulah kebiasaannya sekalipun dia tidak melakukan apa-apa kesalahan.

Arr….ana ada kerja sebentar tadi… tapi….ana rasa…belum sempat Safiyyah meneruskan kata-kata….

Oh..nampaknya timbalan ana ni ada hal yang lebih penting lagi selain program kita pada petang ini ya? Ana sudah muak untuk menerima alasan dari barisan anak buah ana. Ini yang ana tak suka buat kerja dengan akhawat, ada sahaja alasannya.

Aku mengetap bibir. Inilah perangai Ehsan yang amat aku tidak suka. Acap kali bila ingin menegur kesalahan anak buah, mesti sahaja dikaitkan dengan akhawat. Itu tak kena, ini tak kena. Semuanya akhawat yang salah. Nampak sangat kerjasama dengan akhawat 0%.

Aku buat endah tak endah dengan kata-katanya. Memang aku punya alasan yang kukuh. Cuma dia sahaja yang tidak beri kesempatan kepadaku untuk meneruskan kata-kata. Tidak adil langsung. Aku duduk di tempat yang disediakan. Aku tahu ada sepasang mata yang masih memandanglu. Namun, aku buat biasa sahaja. Salah satu perangai aku, aku takkan pandang mata lelaki apabila bercakap. Tidak ada rasa untuk memandang sekalipun aku tahu sudah berkali-kali aku ditegur kerana bercakap tanpa memandang mata. Tapi itu prinsip aku.

5 minit kemudian majlis bermula. Saudara Rafiq menjadi pengerusi majlis. Majlis dimulakan dengan bacaan doa kemudiannya kami bersama-sama menyanyikan lagu Gelombang Keadilan yang merupakan lagu tema Persatuan Dakwah ini. Majlis kemudiannya diserahkan kepada Ehsan selaku Presiden untuk membentangkan gerak kerja program XPDC Dakwah yang bakal diadakan pada minggu hadapan.

Bismillahirahhamnirrahim…. Terima kasih diucapkan kepada Saudara Rafiq selaku Pengerusi Majlis kita pada hari ini. Yang dihormati barisan kepimpinan dan juga rakan jihad yang amat ana kasihi sekalian. Alhamdulillah syukur ke Hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurnia-Nya kita masih lagi diberi kesempatan untuk duduk bersama dalam sebuah majlis dakwah untuk kita sama-sama mendengar apa yang telah diamanahkan oleh barisan kepimpinan atasan kepada kita. Jadi, ana harap apa yang akan cakapkan ini dapat diterima umum kerana ini bukan ketetapan ana tetapi ketetapan pihak koordinator perlaksana. Sekalipun ana Presiden, ana tetap harus wala' dengan apa yang pimpinan atasan tetapkan. Ana harap anak-anak buah ana juga turut begitu.

Rakan jihad yang amat ana kagumi sekalian,
Sepertimana yang kita tahu, kita akan menghadiri satu program yakni XPDC Dakwah yang akan diadakan di Hutan Lipur Bukit Hijau di Kedah. Program ini khas buat barisan jundi sekalian untuk kita sama-sama ditarbiyah dan digilap menjadi seorang jundi yang cintakan syahid. Jadi, untuk pengetahuan semua, program ini agak mencabar dan sudah pasti memerlukan persediaan mental dan fizikal yang mantap. Justeru itu, ana tidak mahu ada insan-insan yang lemah di dalam program ini kerana ia mungkin akan melunturkan semangat sahabat-sahabat lain yang gigih berprogram.

Taklif untuk program ini juga mencabar. Diharap semuanya dapat menghabiskan taklif ini sebelum program bermula. Ana difahamkan, jika ada di antara kita yang tidak dapat menghabiskan taklif, maka bukan dia seorang yang akan dikenakan hukuman, malahan kita semua akan menerima padahnya. Taklif program ialah hafal surah as-soff, al-hujurat, zikir 7 500x setiap satu, solat sunat setiap hari, baca al quran satu muka surat setiap hari dan puasa sunat hari program bermula.

Peralatan-peralatan yang harus dibawa ialah seluar track suit 2 termasuk yang dipakai, t-shirt 2 helai termasuk yang dipakai, tasbih, serban, al-quran, kasut sukan, mathurat. Semua barang ini harus diisi dalam sebuah beg galas. Jika ada sesiapa yang membawa lebih daripada apa yang ana nyatakan ini, akan hanya tinggal sehelai sepinggang sahaja di akhir program kerana barang-barangnya akan dirampas.

Di sini ada satu berita yang agak mengejutkan dan hakikatnya ana senang dengan keputusan ini. Keputusan ini adalah muktamad dan tidak boleh di bawa berbincang lagi. Ingat, program ini bukan perancangan ana, tetapi perancangan kepimpinan yang terdahulu. Semalam, ana dipanggil oleh barisan pimpinan dan selama 5 jam kami berbincang, kami sudah membuat keputusan bahawasanya kami tidak akan membenarkan akhawat mengikuti program ini. Ana juga merasakan tidak perlu barisan akhawat mengikuti program kali ini. Ana diberitahu bahawa program ini benar-benar mencabar dan mungkin akan ada akhawat yang tidak mampu meneruskan program. Jadi, ana tidak mahu kelemahan akhawat itu mengganggu barisan kepimpinan yang lain kerana sepenuh perhatian harus diberikan dalam program ini supaya visi dan misi program ini tercapai. Barisan ikhwah tidak mahu bertangggungjawab kerana kami ingin menumpukan sepenuh perhatian terhadap program. Harap maklum. Wassalam…

Dewan tiba-tiba menjadi gamat. Apa? Akhawat tidak dibenarkan ikut bersama. Tersirap darahku. Sungguh tidak adil. Alasan yang diberikan membuatkan aku benar-benar marah dan dia begitu bersahaja menyatakannya. Langsung tidak ada rasa simpati terhadap barisan akhawat yang begitu bersemangat ingin turun bersama. Aku memandang ke arah Ehsan. Dia membalas pandanganku dan hanya menggangguk tanda keputusan itu adalah muktamad. Aku mengetap bibir tanda tidak puas hati dengan apa yang berlaku. Beberapa orang akhawat sudah menunjukkan reaksi tidak puas hati. Aku hanya mampu menyabarkan mereka sedangkan diri aku lagi parah lukanya menerima keputusan ini.

Saudara Rafiq bangun untuk meredakan majlis. Dewan masih lagi gamat. Dia terhenti bercakap untuk seketika. Dia menuju ke arah Ehsan. Setelah beberapa ketika dia kembali bercakap dan kemudiannya kedengaran namaku dipanggil. Aku diminta untuk berucap. Apa yang hendak aku katakan? Aku memandang ke arah barisan kepimpinan akhawat. Mereka menggangguk tanda memberi sokongan kepadaku, malahan ada juga usapan lembut di belakangku. Aku tunduk untuk seketika dan menarik nafas sedalam yang mampu. Aku bangun dengan perlahan-lahan. Dewan menjadi sepi untuk seketika. Aku rasakan aku mencuri tumpuan semua orang.

Bismillahirrahmanirrahim…. Terima kasih ana ucapkan buat saudara pengerusi majlis, Yang Dihormati barisan kepimpinan sahabat juang yang amat ana kagumi sekalian. Semoga semangat juang para sahabat dalam menegakkan Islam mengalir ke dalam jasad kita. Ingat, kita berjuang kerana Allah, maka setiap derap langkah kita haruslah ikhlas semata-mata kerana Allah.

Tiada apa yang ingin ana bicarakan. Kelu lidah ini untuk berkata-kata. Keputusan tadi benar-benar membuatkan darah ana tersirap. Terasa tidak adil apabila barisan akhawat diperkecilkan begitu sahaja. Jadi, ana tidak kisah. Ikutlah… andai itu yang terbaik, ana terima. Cuma satu yang akan ana katakan, janganlah kita memandang rendah terhadap akhawat yang ingin berjuang. Kita tidak tahu apa yang ada di dalam setiap hati manusia. Barangkali dia lebih ikhlas berjuang daripada kita.

Barisan akhawat yang amat ana sayangi sekalian,
Usah kalian risau. Perjuangan kita masih panjang. Tidak semestinya apabila kita tidak menempatkan diri di dalam program ini, semangat juang kita akan terhenti begitu sahaja. Ingat, kita bukan berjuang kerana adanya barisan ikhwah, tapi kita berjuang kerana Allah ada bersama. Setiap derap langkah kita bukan untuk kepimpinan ikhwah yang gah dipandang, yang hebat dicanang, tetapi…derap langkah kita untuk gapai redha-Nya semata, biar tidak gah di dunia, tetapi kita gah di akhirat sana.

Buat barisan kepimpinan ikhwah,
Selamat berprogram dan selamat berjuang. Moga-moga tanpa kehadiran akhawat yang begitu melecehkan, kalian dapat berjuang dengan hati yang berbunga jihad. Tumpukan sepenuh perhatian terhadap program. Bak kata presiden kita, agar visi dan misi terlaksana. Apa-apa pun, jika ikhwah merasakan tidak perlunya akhawat lagi, teruskanlah perjuangan kalian tanpa ada barisan akhawat yang akan membantu gerak kerja sekalian. Salam jihad dari ana… wassalam….

Usai aku berucap, aku terus meminta izin untuk keluar. Aku keluar dari dewan tanpa menghiraukan sesiapun. Aku tahu, nama aku dipanggil berkali-kali. Namun aku biarkan sahaja. Aku hayun langkah ini menuju ke masjid. Sedih hati ini bukan kepalang. Sudah berkali-kali Ehsan membuat perangai begini. Akhawat diperlecehkan. Kami dikatakan tidak ada semangat jihad. Kami dikatakan akhawat yang hanya mengundang fitnah kepada ikhwah. Aduh…sakitnya hati ini. Bukankah ikhwah sepatutnya menyelamatkan akhawatnya? Membantu dari belakang…. Argh…biarkan sahaja dia dengan dunia dia….

*****

Setahun telah berlalu. Ehsan Fahmi kini bergelar seorang peguam syariah termuda di negeri kelahirannya, Kelantan. Safiyyah membawa diri entah ke mana. Tiada siapa yang tahu ke mana dia menghilang. Ehsan ada juga cuba-cuba mencari ke mana mutiara dakwah itu menghilang. Selepas peristiwa di dewan itu, Safiyyah sudah lesap dari pandangan. Sebenarnya program XPDC Dakwah itu adalah program terakhir mereka di universiti kerana masing-masing sudah di semester akhir dan akan keluar tidak lama lagi. Rasa bersalah menerpa ke dalam diri Ehsan kerana sebagai Presiden dia langsung tidak mengambil kisah hal akhawat hinggakan dia sanggup tidak membenarkan barisan akhawat ikut serta dalam program XPDC Dakwah itu.

Sejak peristiwa itu, dia terkesan dengan kata-kata Safiyyah, dia sedar Safiyyah begitu marah kepadanya, mana tidaknya, Safiyyah adalah timbalannya, namun seringkali dia memperlekehkan barisan akhawat. Dia ada perancangan ingin berjumpa Safiyyah setelas peristiwa itu. Namun, Safiyyah seakan-akan ingin melarikan diri daripanya. Hari terakhir dia melihat kelibat gadis itu hanya pada hari konvokesyen mereka. Setelah itu…Safiyyah menghilang tanpa khabar berita. Dia kecewa kerana tidak dapat berjumpa dengan Safiyyah untuk kali terakhir. Sebenarnya ada benda yang ingin dia utarakan….

Hari ini merupakan reunion barisan kepimpinan tahun 2008~2010. Ehsan begitu semangat ingin turut serta. Dia tidak sabar untuk bertemu dengan seseorang. Tidak lain tidak bukan, mutiara dakwah yang telah membuatkan hidupnya resah, Safiyyah. Dia rasa bersalah yang teramat sangat dengan apa yang telah dia lakukan. Dia berazam, hari ini dia akan luahkan apa yang tersurat di dalam hatinya selama ini.

Ehsan sudah sampai ke Radix Chicken House. Tidak ramai barisan kepimpinan yang hadir. Dia tersenyum tatkala memandang sahabat-sahabatnya yang kini sudah berumah tangga. Baitul dakwah telah terbina. Rafiq melambai-lambai tangan ke arahnya. Ehsan segera menuju ke arah Rafiq. Mereka berpelukan dan bertanya khabar. Rafiq baru sahaja mendirikan rumah tangga dengan Fatimah. Fatimah merupakan salah seorang daripada barisan kepimpinan akhawat. Tidak sangka pula mereka bertemu jodoh.

“Fiq…minta maaf la, ana tak pergi kenduri enta ritu. Ana ada kes la hari tu…”

“Oh…tak pa la, ana faham…orang hebat sekarang ni…”

“Eh mana ada…hai, sejak bila pula melekat dengan si Fatimah ya? Ana tak tau pun….”

“Lama dah ana suka kat dia… dah sekian lama ana tanam impian nak miliki akhawat kita supaya senang nak berjuang bersama… cumanya kan enta dok provokasi kami supaya tak payah percaya kat akhawat ni. Ana kesian la pula. Tambah-tambah si Safiyyah tu…”

Ehsan hanya mampu tersenyum dan menggelengkan kepala mengenangkan sikapnya yang begitu menjengkelkan. Tidak ada rasa belas kasihan langsung terhadap barisan akhawat. Ehsan terpegun mendengar nama Safiyyah. Matanya liar mencari kelibat Safiyyah. Hampa. Tidak ada pun. Dia tak datang ka?

“Hai…nta cari sapa Ehsan? Safiyyah ya?”

“Eh…mana ada…”

“Tu la…. Dulu ada depan mata, nta kata macam-macam. Tapi dalam hati bukan main lagi. Tak yah la nta cari dia. Dia dah tak da kat sini….”

“Ha…dia pergi mana Fiq?”

“Eh…tadi nta kata tak teringat kat dia…”

“Jawab la soalan ana ni dulu…”

“Nampaknya…Cik Ehsan kita ni ada hati dengan Safiyyah..”

“Fiq….”

“Ok… baik… Safiyyah dah pergi jauh dari sini…”

“Dia pergi mana? Mana nta tahu ni…?”

“Ana tahu la..zaujah ana kan kawan baik si Safiyyah tu. Selalu juga mereka berhubung melalui email..”

“Oh…ya la…ana lupa Fatimah ngan Safiyyah tu sahabat baik… Fiq, dia pergi mana ya?”

“Hm…lepas peristiwa kat dewan ritu, Safiyyah benar-benar berjauh hati. Dia rasakan semangat jihadnya dipermainkan. Dia rasakan dia dipandang hina… lantas dia mengambil keputusan untuk buktikan bahawa dia begitu mencintai syahid. Selepas tamat kuliah perubatan, dia terus mohon untuk jadi doktor di Palestin dengan harapan dia akan gugur syahid di sana. Ehsan…nta benar-benar mencabar semangat jihad seorang gadis yang bernama Safiyyah…!”

Ehsan tergamam. Ya Allah, berdosanya dia kerana telah menghampakan harapan seorang mujahidah yang benar-benar cintakan syahid. Hinanya aku ini Ya Allah. Aku hebat bercakap mengenai jihad, akhirnya aku berjihad hanya di sebalik sebuah bangunan mahkamah. Tidak ke mana-mana roh jihadku itu. Setelah agak lama aku bersembang dengan Rafiq, dia hulurkan alamat email Safiyyah itupun setelah berjaya memujuk Fatimah supaya membenarkan Ehsan menebus kesalahannya.

Ehsan serik. Dia akan pegang janjinya kepada Fatimah supaya tidak lagi memperlekehkan semangat jihad sahabatnya. Aku akan kotakan janji ku itu. Aku turut membawa satu harapan yang tulus suci. Aku ingin melamar Safiyyah menjadi sayap kiri perjuanganku.

Malam itu… setelah dia selesai menunaikan solat sunat hajat dia duduk menghadap laptop. Ehsan tekad. Malam ini akan dia luahkan segalanya pada Safiyyah. Dia yakin bahawa Safiyyah adalah gadis yang akan bersamanya menelusuri baitul dakwah ini. Tangannya rancak melarikan pena penuh pengharapan buat seorang gadis yang cintakan syahid…..


Assalamualaikum….

Ukhtuki fil aqidah…

Salam buatmu Safiyyah, pejuang agama yang begitu syahid. Mungkin kehadiran email ini benar-benar mengejutkan nti. Masih ingat siapa ana? Ana rasa sudah pasti nti sudah lupakan ana. Ana Ehsan Fahmi, Presiden nti dulu. Ingat? Apa khabar mujahidah dakwah ini? Menghilang tanpa khabar berita membuatkan ana hairan dan pelik. Ke mana perginya Safiyyah?

Ana dapat email nti dari Fatimah. Pertamanya…Safiyyah, maafkan ana kerana ana telah memperlekehkan semangat jihad nti. Ana hanya memandang luaran seorang wanita yang ana rasakan begitu lemah dan hanya menyusahkan barisan ikhwah untuk menjaga kalian. Ana silap…rupa-rupanya di sebalik kelembutan seorang wanita yang bernama Safiyyah, ada semangat jihad yang mengalir di setiap detik nafasnya.

Jujur ana katakan, kelu lidah ini tatkala mendengar berita bahawa nti sedang berjuang di Palestina. Allah..hinanya ana kerana suatu ketika dahulu analah yang paling hebat berbicara. Ana rasakan ana begitu hebat. Namun kini, ana hanya mampu menegakkan keadilan bagi insan-insan yang berkunjung ke mahkamah. Hanya itu yang mampu ana jihadkan. Sikitnya pahala jihad ini berbanding dengan nti….

Untuk pengetahun nti, setelah peristiwa di dewan tempoh hari, ana benar-benar rasa bersalah yang teramat sangat…. Ana cuba untuk mencari nti. Tapi ana rasakan nti cuba melarikan diri daripada ana. Reunion tempoh hari, ana berkobar-kobar untuk pergi kerna ana yakin nti akan turut hadir bersama. Malangnya nti tidak hadir… dari situlah ana ketahui ke mana nti menghilang…

Safiyyah, sebenarnya dari mula detik kita bekerjasama sebagai Presiden dan Timbalan Presiden, sudah terdetik di hati ini, menanam impian akan memiliki seorang insan yang bernama Safiyyah. Namun, ana cuba menepis gelodak perasaan ini dengan sengaja memperlekehkan nti. Sedangkan di dalam hati ini begitu menyukai peribadi nti. Maafkan ana kerana telah melukakan hati nti selama ini.

Di sini, ana membawa suatu harapan yang tulus suci. Setelah sekian lama ana pendam, hari ini ana tekad nyatakan. Malam ini, ana Ehsan Fahmi bin Muzakir ingin melamar Safiyyah Hanisa binti Ismail sebagai sayap kiri perjuangan ana, kiranya sudilah nti menerima ana yang tidak seberapa ini. Ana ingin kita bersama menelusuri baitul dakwah ini agar bisa kita melestari sebuah daulah jua khilafah islamiyyah…

Salam jihad dari ana…

Ehsan Fahmi
2 Januari 2011
10.45 pm

*****
Malam itu sungguh syahdu sekali. Hari ini sudah hampir 3 kali Safiyyah mengalirkan air mata. Mana tidaknya, seawal pagi tadi dia sudah menerima pesakit. Tragisnya keadaan pesakit itu. Seorang bayi yang perutnya berlubang dek peluru yahudi laknatullah. Bayi tersebut sudah tidak bernyawa lagi tatkala sampai kepadanya. Dia pangku bayi tersebut lantas dia mencium pipi mulus bayi tersebut. Sungguh wangi bau bayi ini. Adakah ini yang dinamakan haruman kasturi buat pejuang yang syahid? Air mata Safiyyah gugur jua.

Sepanjang berada di sini, hatinya begitu terpaut untuk terus di sini. Berjuang dan terus berjuang bersama anak-anak Palestina ini. Pernah sekali dia dibawa untuk melawat kem yang dipenuhi dengan kanak-kanak yang gigih berlatih memegang senjata. Air matanya gugur jua tatkala memandang kanak-kanak tersebut. Begitu mendalam semangat jihad mereka membela al-quds tercinta. Alangkah indahnya andai anak-anak bangsaku di Malaysia punya semangat begini.

Sudah lama dia meninggalkan Malaysia. Apa khabar Malaysia hari ini? Ingat lagi tatkala saat dia ingin meninggalkan Malaysia, ibunya memeluk erat. Tangisan ibunya begitu kuat sekali. Masakan hati seorang ibu tidak sedih membiarkan anaknya mencurah tenaga di bumi Palestina. Silap-silap nyawanya akan turut melayang. Namun, ibunya mengerti hati Safiyyah yang terlalu mencintai syahid. Ayahnya juga turut menitiskan air mata. Ayahnya sudah pasti sedih ingin melepaskan anak gadisnya berjuang di bumi yang penuh mehnah.

Safiyyah begitu keletihan hari ini. Dia melangkah longlai menuju ke katil. Baru sebentar tadi dia mendirikan solat Isyak penuh khusyuk dan tawadhuk. Sesekali kedengaran bunyi bom di sana sini. Itu sudah lumrah. Safiyyah sudah terbiasa dengan keadaan ini. Tidak ada lagi rasa gentar di hatinya kerana impiannya hanya satu, syahid fisabilillah. Safiyyah teringat akan ibunya. Dia mengambil laptop dengan niat ingin menghantar email buat ibu yang tercinta. Niatnya terbantut tatkala memandang satu email di inbox. Alamat email itu agak asing bagi dirinya. Dia membuka dan membacanya…..

Safiyyah terkejut. Dia membacanya berulang kali. Adakah ini mimpi? Kenapa baru sangat ini kau muncul Ehsan? Setelah sekian lama aku tunggu? Safiyyah tersandar di bahu katil. Ya Allah…ujian apakah ini. Setelah agak lama dia menenangkan diri. Dia bingkas bangun menuju ke jendela. Dia pandang ke sekeliling, memandang panorama Palestina tercinta. Akhirnya dia tersenyum..dia sudah ada jawapan. Lantas dia segera menuju ke katil, melarikan pena mencoretkan sesuatu….


Salam ku utus buatmu rakan jihadku dari bumi Palestina tercinta. Jujur ana katakan, ana agak terkejut menerima email dari nta. Setelah agak lama kita tak bersua, kehadiran email membuatkan hati ana berbolak balik. Tika ini ana baru pulang dari hospital dan baru sahaja menghayati panorama malam bumi Palestina tercinta.

Ehsan Fahmi…setelah sekian lama, kini baru nta muncul. Lihatlah betapa egonya diri nta. Buat pengetahuanmu Ehsan, diri ini juga telah lama jatuh hati pada peribadimu. Ana kagum melihat semangat jihadmu. Ana senantiasa berdoa agar Allah kurniakan nta buat ana supaya dapat bersama-sama kita mengharungi perjalanan dakwah ini bersama. Namun, setelah peristiwa di dewan….hati ana begitu terguris dengan kata-kata nta. Aduh….adakah salah semangat jihad ana ini? Tak pa…ana abaikan…

Ana tidak mahu berjumpa dengan nta setelah peristiwa itu kerana ana rasa malu sangat. Ana rasakan ana tidak layak memiliki semangat jihad itu. Lantas tertanam satu keazaman dalam diri ana, ana akan buktikan cinta ana terhadap perjuangan Islam melebihi segala-galanya. Tika membaca kiriman email ini, ana ingin katakan “ YA..” ana ingin menjadi sayap kiri perjuangan nta.

Namun…ana bangun dan berfikir untuk seketika sebelum mengemukakan jawapan. Ana duduk di jendela, memandang bumi Palestina ini. Di kejauhan kedengaran bunyi letupan di sana sini. Ana tersenyum. Ana sudah temui jawapan. Maafkan ana Ehsan Fahmi. Suatu ketika dahulu, ya..ana akui, ana punya perasaan pada nta. Namun, sejak kali pertama ana jejakkan kaki di sini, tidak ada apa yang ana runsingkan lagi. Setiap hari yang meniti di dalam doa ana ialah mati syahid sahaja…

Buat Ehsan Fahmi, ana tidak dapat menerima lamaran nta. Izinkan ana menjadi wanita yang begitu mencintai syahid. Ana sudah tekad, diri ini hanya untuk Islam semata. Carilah gadis lain yang bakal bersamamu menelusuri baitul dakwah yang ingin nta bina. Ana bukanlah gadis yang dicari kerana ana sudahpun berkahwin dengan kematian. Kematian di bumi Palestina ini. Untuk pengetahuan, ana sudah mendaftar diri sebagai barisan pejuang akhawat yang akan menyerang tebing barat, Gaza pada Selasa ini. Restu ibu dan ayah sudah ana pohon. Petunjuk dari Ilahi sudah ana pohon. Jadi…bersiap sedialah ana untuk gapai cita-cita ana, mati syahid sebagai mujahidah pembela agama!

Salam juang dari ana…

Safiyyah Hanisah
Bumi Palestina
3 Januari 2011
9.35 pm

*****
Ehsan Fahmi seakan-akan tidak mempercayai apa yang dibacanya. Masyaallah…. Inilah insan yang aku perlekeh suatu ketika dahulu. Semangat jihadnya tiada tolok bandingnya. Maafkan aku Ya Allah kerana memperlakukannya sedemikian rupa…

Ehsan duduk berteleku di atas sejadah. Dia menyesal dengan perbuatannya selama ini… hinga sungguh dirinya…

“Ya Allah… kini aku sedar hakikat jihad yang sebenarnya. Tidak sepatutnya aku memandang hina terhadap insan lain yang begitu mencintai syahid. Aku tidak menyangka seorang gadis yang aku sangkakan lemah rupanya kuat semangat jihadnya hinggakan sanggup menginfakkan dirinya untuk Islam semata. Moga dia ketemu syahid Ya Allah…kerna itulah impiannya dari dulu lagi. Perkenankan doaku Ya Allah…”


Katakanlah: "tidak ada yang kamu tunggu-tunggu bagi kami, kecuali salah satu dari dua kebaikan[646]. Dan Kami menunggu-nunggu bagi kamu bahwa Allah akan menimpakan kepadamu azab (yang besar) dari sisi-Nya. Sebab itu tunggulah, sesungguhnya kami menunggu-nunggu bersamamu."

~at taubah : 52~

[646]. Yaitu mendapat kemenangan atau mati syahid.

Monday, January 10, 2011

Muslimahku, Ayuh 'hide' kan gambar!

Assalamualaikum...

Alhamdulillah..kita masih di beri peluang untuk berada di bumi Allah ini..maka teruskan perjuangan..

ana ingin menulis tentang gambar.. Khas untuk muslimah.. ana bukan lah orang yang layak untuk tulis mengenainya..namun ana ingin meluahkan Pendapat & Pandangan ana..

muslimahku, gambar kita yang kita letak2 di facebook,myspace,blogger dan website lain2, sebenarnya umpama aurat kita. Bila kita meletakkan gambar kita, kita membuka pintu fitnah sebenarnya. bukankah fitnah terbesar di akhir zaman adalah fitnah wanita?? pasti antum pernah dengar kan?

Dari Usamah bin Zaid r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda “Tidak ada suatu fitnah (bencana) yang lebih besar bahayanya dan lebih bermaharajalela-selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain daripada fitnah yang berpunca daripada kaum wanita”
(Bukhari, Muslim, Imam Ahmad, at-Tirmidzi, Nasa’i dan Ibnu Majah)

ana tidak nafikan,ana jua pernah meletakkan gambar di website2 ana. Alhamdulillah Allah membuka mata ana untuk mengatahui banyaknya keburukan meletakkan gambar berbanding kebaikkannya..

antara keburukkannya:

- menimbulkan fitnah
- gambar juga boleh menjadi sebab berlakunya sihir pada diri andai ada yang tidak suka atau cemburu atau geram pada diri antum
- melalaikan lelaki
- orang yang tidak di kenali / di kenali boleh mengambil gambar kita sesuka hati
- orang yang tidak di kenali / di kenali boleh mengedit2 gambar kita sesuka hati
- gambar boleh tersebar kepada orang yang salah
-
Mungkin terbitnya rasa riya' dan bangga pada empunya gambar kerana selalunya hanya gambar yang cantik dan "menjadi" sahaja akan dipamerkan.
- boleh jadi gambar kita "terpilih" untuk penyamaran pihak2 tidak bertanggungjawab
- lelaki boleh ' tak senang duduk ' melihat gambar antum.

kalau nak senarai banyak lagi ni..

muslimahku, kasihanilah rijal(lelaki) di luar sana.. mereka boleh mendapat dosa kerana sekeping gambar kita..apetah lagi berjuta2 gambar.. kita juga turut mendapat dosa...

ayuh muhasabah diri! buang gambar2 kita di website2.. tak salah nak tangkap gambar banyak2 tapi tak perlu lah upload di website2 ye.. ^^

Firman Allah:
''Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin, hendaklah mereka menundukkan pandangan mereka dan menjaga kehormatan mereka. "
(An Nur : 31.)


"Sesungguhnya sebilangan ahli neraka ialah perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi menerangkan "Sebahagian perempuan Jahiliah apabila keluar rumah, mereka suka menampakkan sebahagian kecantikannya, misalnya dada, leher dan rambut, sehingga mereka ini diganggu oleh laki-laki fasik (jahat) dan yang suka berzina.

wallahu'alam...



Insan yang Lemah:
Mencari Redhatullah

Monday, January 3, 2011

Pesanan Syeikh Ahmad Yassin



SYEIKH AHMAD YASSIN 1938-2004

Wahai anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada ALLAH swt dengan meninggalkan pelbagai keseronokan dan kealpaan kehidupan dan menyingkirkannya jauh daripada kehidupan kalian. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan solat subuh secara berjemaah. Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mu1ia, mengamalkan kandungan al-Quran serta mencontohi kehidupan Nabi Muhammad saw.

Aku menyeru kalian wahai anak-anakku untuk solat tepat pada waktunya. Lebih dari itu, aku mengajak kalian wahai anak-anakku, untuk mendekat diri kepada sunnah Nabi kalian yang agung.

Wahai para pemuda, aku ingin kalian menyedari dan menghayati makna tanggung jawab. Kalian harus tegar menghadapi kesulitan hidup dengan meninggalkan keluh kesah. Aku menyeru kalian untuk menghadap ALLAH SWT dan memohon keampunan dari-Nya agar Dia memberi rezeki yang berkat kepada kalian. Aku menyeru kalian supaya menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi orang yang lebih muda.Aku ingin kalian tidak tertidur oleh alunan-alunan muzik yang melalaikan, melupakan kata-kata yang menyebutkan cinta kepada manusia dan dunia serta menggantikannya dengan kata amal, kerja dan zikir kepada ALLAH. Wahai anak-anakku, aku amat berharap kalian tidak sibuk dengan muzik dan tidak terjerumus ke dalam arus syahwat.

Wahai puteriku, aku ingin kalian berjanji kepada ALLAH akan mengenakan hijab secara jujur dan betul. Aku meminta kalian berjanji kepada ALLAH bahawa kalian akan mengambil peduli tentang agama dan Nabi kalian yang mulia. Jadikanlah ibunda kalian, Khadijah dan Aisyah, sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu yang boleh menarik perhatian pemuda supaya mendekati kalian.

Kepada semua, aku ingin kalian bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan datang. Bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan. Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah. Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat. Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik. Latihlah diri kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar.

Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan. Berpeganglah kepada agama kalian. carilah sebab-sebabnya dan tawakal kepada ALLAH.



Sumber: Taman Hati
wallahu'alam

Sunday, January 2, 2011

wahai muslimin muslimat

Assalamualaikum...

Alhamdulillah kita masih di beri peluang untuk bernafas di bumi Allah ini...

ana ingin berkongsi sedikit Ilmu yang ana dapat dari seorang Ustaz semasa forum di masjid hari jumaat(31/12/2010). forum itu sebenarnya berkisar tentang tahun baru. namun di selit2kan tentang pendakwah..

ana tertarik dengan ucapan seorang ustaz(asif ana tak berapa pasti namanya) tentang pendakwah..
"gelaran pendakwah itu sering di beri kepada ustaz dan ustazah..namun sebenarnya dakwah itu perlu di laksanakan oleh semua umat Islam.. kita kena bersedia untuk berdakwah pada sesiapa sahaja.. andai benar ada manusia di planet2 lain selain bumi maka kita perlu bersedia untuk terbang ke sana untuk berdakwah..kerana apa? kerana mereka juga umat Rasulullah s.a.w.. setelah Rasulullah wafat,kita (umat Islam) lah yang perlu gerakkan misi dakwah ini..buka hanya ustaz dan ustazah je..maka bersedialah!" lebih kurang begitulah ustaz itu menyebut..

maka sahabatku, dakwah ini perlu di laksanakan oleh semua umat Islam. jangan hanya berharap ustaz dan ustazah sahaja.. dan juga jangan terlalu berharap pada pelajar2 sekolah menengah agama atau muslimah2 yang bertudung labuh atau muslimin yang berkopiah/berjubah/berserban..
Ia tanggungjawab kita semua.!


-----------------------------------------

satu lagi yang ana ingin kongsi tentang kematian.. ustaz yang sama juga..
katanya "malaikat Izrail 'menziarahi' kita sebanyak 70 kali sehari(wallahu'alam). namun kita tidak sedar..maka apakah yang telah kita lakukan sepanjang hari? kematian begitu hampir dengan kita..maka muslimin muslimat bersedialah" lebih kurang begitulah ucapan nya..

Allah...terasa diri ini begitu hampir dengan kematian..
Makin bertambah tahun makin berkurang lah umur kita..maka makin dekatlah kematian kita.. dunia ini ibarat penjara bagi orang mukmin lelaki dan perempuan dan akhirat adalah syurga bagi mereka..
namun bagi masyarakat barat mereka merasakan makin bertambah tahun makin bertambah umur mereka..mereka merasakan dunia ini syurga bagi mereka..

(T_T) muhasabah la diri kita..

________________________________________

“ Tiada paksaan di dalam agama, sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dan jalan yang sesat…” Surah Al-Baqarah ayat 256.


Satu hari, Imam Hassan Al-Banna menangis. Orang di sekelilingnya bertanya:

“ Sheikh, kenapa kau menangis?” Dia menjawab: Aku teringatkan orang-orang red indian di pendalaman. Aku risau mereka akan dipersoalkan di hadapan ALLAH akan sebab mereka tidak mendapat hidayah, dan mereka akan menjawab: Hassan Al-Banna tidak berusaha datang kepada kami menyampaikan kalimahMu

(T_T)

wallahu'alam..

  • Mencari Redhatullah